Site Loader
Rock Street, San Francisco

Sebagai hasil dari jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan oleh Mumsnet, wanita hamil cenderung menolak vaksin flu babi baru yang tersedia pada bulan Oktober tahun ini. Dari 1.458 orang yang telah di  survei, termasuk 562 wanita hamil yang menyatakan bahwa mereka mungkin atau tidak akan menerima vaksin, sedangkan untuk mendapatkan vaksinasi meningitis anda bisa datang ke tempat suntik meningitis. Studi ini juga menemukan bahwa 46 persen dari mereka yang memiliki anak di bawah lima tahun mengatakan bahwa mereka tidak akan membawa anak-anak mereka untuk menerima vaksin.

Sebuah surat baru-baru ini bocor ke Surat Kabar Daily Mail baru-baru ini ditulis oleh Profesor Elizabeth Miller, kepala Badan Perlindungan Kesehatan memperingatkan ahli saraf tentang vaksin flu babi tahun 1976 yang dikaitkan dengan kondisi neurologis yang menghancurkan Sindrom Guillain-Barre (GBS). “Vaksin yang digunakan untuk memerangi pandemi flu babi yang diharapkan pada tahun 1976 terbukti terkait dengan GBS dan ditarik dari penggunaan.” Akibatnya ribuan orang menggugat Pemerintah AS dengan keyakinan bahwa mereka menderita efek samping dari vaksin ini. Setelah vaksinasi massal tahun 1976 melawan flu babi di AS, sebuah studi retrospektif menemukan kemungkinan peningkatan delapan kali lipat dalam kejadian GBS. Lebih banyak orang meninggal akibat suntikan flu daripada karena flu babi, akibatnya vaksin ditarik setelah hanya 10 minggu.

Sekarang ada kekhawatiran tentang prosedur pengujian jalur cepat dan dokter telah diberitahu untuk memantau vaksin untuk mendeteksi efek samping khususnya yang mematikan (GBS) yang menyebabkan kegagalan pernafasan dan kematian.

Perusahaan-perusahaan obat yang membuat vaksin Tamiflu berada di bawah tekanan besar untuk menghasilkan jutaan dosis secepat mungkin; akibatnya mereka hanya akan diuji secara marjinal untuk kualitas. Persetujuan jalur cepat ini telah disahkan oleh FDA untuk vaksin H1N1, baik di AS maupun Eropa.

Pemerintah menghadapi tugas berat untuk meyakinkan wanita hamil untuk menyetujui penularan flu babi. Menurut laporan, lebih banyak yang khawatir tentang vaksin itu sendiri daripada virusnya. Faktanya adalah bahwa vaksin belum diuji pada anak-anak dan ibu hamil, yang merupakan salah satu kelompok utama yang menjadi sasaran untuk suntikan flu pertama.

Post Author: Arlen Simpelo