Site Loader
Rock Street, San Francisco

Saya adalah ayah dari dua anak perempuan dan saya sangat berpihak pada pilihan, jadi sangat aneh bahwa saya menemukan Gubernur Texas, Rick Perry dan para Republikan konservatif sosial lainnya di pihak saya mengenai masalah vaksinasi Gardasil yang wajib.

Perry datang terlambat ke posisi pro-pilihan ini. Kembali pada tahun 2007, ia menandatangani perintah yang mewajibkan siswi Texas menerima Gardasil, vaksin yang melindungi manusia dari papillomavirus, sebelum memasuki kelas enam. Menurut penelitian, vaksin ini lebih dari 96 persen efektif dalam mencegah penularan strain HPV yang menyebabkan sebagian besar jenis kanker serviks. Legislatif negara bagian membatalkan mandat Perry, tetapi gubernur terus mempertahankan posisinya hingga 2010, mengatakan bahwa ia melihat perintah itu sebagai bagian dari platform pro-kehidupannya. “Ini adalah kesempatan langka untuk bertindak, dan sebagai gubernur pro-kehidupan, saya akan selalu memihak melindungi kehidupan,” tulisnya dalam sebuah opini di USA Today.

(1)Sejak melakukan debutnya di bidang kampanye presiden Republik, Perry telah mengurangi dukungannya untuk vaksinasi HPV wajib. Dia sekarang mengatakan perintah eksekutif adalah kesalahan.

(2)Perry telah dikritik karena kemungkinan konflik kepentingan di sekitar ordo. Seorang mantan asisten Perry, Mike Toomey, bertindak sebagai pelobi pembuat Gardasil, Merck & Co. dalam mempromosikan vaksinasi wajib HPV. Dalam debat presiden terbaru dari Partai Republik, Michele Bachmann juga menunjukkan kontribusi kampanye yang diterima Perry dari Merck.

Karena vaksin perlu diberikan sebelum infeksi HPV, para ahli merekomendasikan agar anak perempuan menerimanya sebelum dimulainya aktivitas seksual, jika memungkinkan. Vaksin, oleh karena itu, telah ditargetkan pada anak usia 11 dan 12 tahun. Di beberapa kalangan konservatif, inokulasi dini terhadap penyakit menular seksual dipandang sebagai memaafkan aktivitas seksual dini. Ini bukan tujuan Perry, tentu saja, juga bukan tujuan orang lain – konservatif atau sebaliknya. Tidak ada yang ingin anak-anak mencapai usia pubertas untuk melakukan hubungan seks, tetapi fakta yang menyedihkan adalah bahwa mereka kadang-kadang melakukannya, dan banyak yang akan terinfeksi HPV sebelum mencapai usia dewasa.

Jadi saya melihat vaksinasi HPV sebagai langkah keselamatan yang penting, sama seperti saya melihat pendidikan seks yang menyeluruh, ketersediaan kondom dan alat kontrasepsi lainnya, dan diskusi terbuka tentang pantangan dan seks aman sebagai hal yang penting untuk kesehatan dan keselamatan seksual. Jika anak perempuan saya masih cukup muda untuk membutuhkan bimbingan saya tentang masalah medis, saya pasti ingin mereka divaksinasi.

Tetapi hanya karena saya akan membuat pilihan ini tidak berarti orang tua lain akan melakukannya, atau bahwa negara harus mengamanatkan bahwa semua orang mengikuti jejak saya. Ada banyak alasan bagus mengapa orang-orang yang sama khawatirnya dengan saya tentang kesehatan yang baik tidak ingin anak-anak mereka yang berusia 11 tahun divaksinasi HPV.

Saya menerima bahwa tidak ada alasan untuk percaya Gardasil, atau alternatif yang lebih baru, Cervarix, menghadirkan risiko kesehatan. Saya menaruh sedikit kepercayaan pada klaim oleh beberapa orang di luar komunitas medis, berdasarkan bukti anekdotal, bahwa vaksin menyebabkan masalah neurologis. Namun, seperti halnya perawatan medis baru apa pun, ada kemungkinan konsekuensi jangka panjang yang tidak terduga akan terwujud.

Sangat masuk akal bagi beberapa orang tua untuk menyimpulkan, berdasarkan pengetahuan mereka tentang anak-anak mereka sendiri, bahwa aktivitas seksual dini lebih kecil risikonya daripada penggunaan vaksin baru. Beberapa mungkin memutuskan untuk menunggu dan membiarkan anak-anak mereka membuat pilihan sendiri tentang vaksinasi. Orang lain mungkin menyimpulkan bahwa, mengingat kebaruan vaksin, penggunaan kondom adalah cara yang lebih baik untuk mencegah infeksi HPV. Mengapa penilaian saya, atau keputusan gubernur, mengikat orang tua dan anak-anak mereka?

Tentu saja, banyak vaksinasi lain diperlukan, dan cukup benar, sebelum kaum muda memasuki ruang kelas. Perbedaannya adalah bahwa ini umumnya untuk penyakit yang dapat dengan mudah menyebar melalui kontak biasa atau kedekatan, seperti campak dan rubela. Ketika sejumlah besar siswa tidak divaksinasi untuk penyakit ini, hanya menghadiri sekolah menjadi tindakan berbahaya. Akibatnya, kaum muda kehilangan kesempatan untuk menerima pendidikan publik gratis di lingkungan yang aman. HPV, di sisi lain, tidak dapat ditularkan melalui kegiatan kelas biasa. Negara, oleh karena itu, memiliki sedikit minat langsung pada status vaksinasi siswa. Dapatkan vaksinasi di tempat suntik meningitis.

Pada saat perintah eksekutif Perry, Gardasil disetujui hanya untuk perempuan, tetapi pada 2009, disetujui untuk laki-laki juga. Sementara kanker yang disebabkan oleh HPV jauh lebih umum pada wanita, dari perspektif kesehatan masyarakat, vaksinasi untuk pria sama-sama berguna dalam menghentikan penyebaran penyakit. Fakta bahwa upaya vaksinasi wajib terus berfokus terutama pada wanita dan anak perempuan lebih lanjut menunjukkan bahwa perhatian sebenarnya adalah kesehatan individu, bukan keselamatan publik.

Post Author: Arlen Simpelo